Pembahasan mengenai jalan sering kali diabaikan saat membahas perkembangan masa depan dan transformasi digital infrastruktur transportasi modern. Lagi pula, kita semua pernah mendengar tentang mobil yang terhubung, mobil self-driving, navigasi gps, aplikasi pengoptimalan rute, dan layanan transportasi online.

Jalan dapat ditingkatkan dengan teknologi komunikasi, penerangan dan transmisi daya yang dapat mendukung keberlanjutan, meningkatkan keselamatan dan efisiensi yang pada gilirannya akan membantu mengubah pengalaman berkendara.

Apa itu Teknologi Jalan Cerdas?
Jalan pintar menggunakan perangkat Internet of Things (IoT) untuk membuat berkendara lebih aman, lebih efisien, dan lebih ramah lingkungan. Jalan pintar menggabungkan infrastruktur fisik seperti sensor dan panel surya dengan infrastruktur perangkat lunak seperti AI dan data besar.

Teknologi jalan pintar tertanam di jalan dan dapat meningkatkan visibilitas, menghasilkan energi, berkomunikasi dengan kendaraan otonom dan terhubung, memantau kondisi jalan, dan banyak lagi.

Berikut beberapa contohnya:

  • Konektivitas IoT: Kota dapat menghubungkan jalan ke perangkat IoT, dan mengumpulkan data lalu lintas dan cuaca. Jenis konektivitas ini dapat meningkatkan keselamatan, manajemen lalu lintas, dan efisiensi energi.
  • Jaringan manajemen lalu lintas: Untuk meningkatkan keselamatan dan mengurangi kemacetan. Jaringan menggunakan kamera kecepatan untuk memberikan tanda peringatan untuk kondisi berbahaya, dan mengirimkan sinyal pengalihan lalu lintas otomatis yang mengontrol lalu lintas.
  • Pengoptimalan lampu lalu lintas: Sistem yang menggunakan data dari kamera televisi sirkuit tertutup (CCTV) atau kendaraan pintar untuk mengoptimalkan lampu lalu lintas dan memperbarui komuter tentang kemacetan atau kemacetan.

Realitas Digital: 7 teknologi Smart Road

  • Jalan raya bertenaga surya
    Sel fotovoltaik tertanam di dalam panel heksagonal terbuat dari kaca temper, yang digunakan untuk mengaspal jalan. Panel ini berisi LED, mikroprosesor, alat pemanas pencair salju, dan kemampuan pengisian daya induktif untuk kendaraan listrik saat berkendara. Kaca dapat diperbarui dan dapat direkayasa agar lebih kuat dari baja, dan memungkinkan mobil berhenti dengan aman bahkan saat melaju dengan kecepatan tinggi. Meskipun gagasan ini mendapat dukungan luas, skalabilitas merupakan tantangan karena tetap mahal.
  • Jalan Cerdas
    Jalan raya yang direkayasa secara khusus dilengkapi dengan fitur pintar, termasuk sensor yang memantau dan melaporkan perubahan kondisi jalan, dan pemancar WiFi yang menyediakan layanan broadband untuk kendaraan, rumah, dan bisnis. Jalan pintar juga dapat mengisi daya mobil listrik saat mereka mengemudi.
  • Bersinar di jalan yang gelap
    Penanda bercahaya yang dilukis pada permukaan jalan yang ada menggunakan bubuk pendar foto yang menyerap dan menyimpan sinar matahari. Garis sepanjang 500m bersinar selama 8 jam setelah gelap. Teknologi ini masih dalam tahap pengujian, dan pancarannya belum konsisten, tetapi bisa lebih hemat biaya daripada teknologi penerangan jalan tradisional.
  • Lampu interaktif
    Lampu jalan yang diaktifkan oleh sensor gerak untuk menerangi bagian jalan tertentu saat mobil mendekat. Lampu meredup begitu mobil lewat. Cocok untuk jalan dengan sedikit lalu lintas, lampu interaktif menyediakan visibilitas malam sesuai kebutuhan dan mengurangi pemborosan energi saat tidak ada mobil. Salah satu desain, yang dikembangkan di Belanda, menggunakan angin yang dihasilkan oleh kendaraan yang melewati lampu.
  • Jalur prioritas listrik untuk pengisian kendaraan listrik
    Kabel tertanam menghasilkan medan magnet yang mengisi daya kendaraan listrik saat mengemudi. Kumparan penerima di dalam kendaraan mengambil osilasi elektromagnetik dari kumparan pemancar yang tertanam di jalan dan mengubahnya menjadi AC, yang kemudian dapat memberi daya pada mobil. Teknologi pengisian induktif sudah ada untuk mobil statis, tetapi teknologi nirkabel masa depan dapat mengisi baterai saat bergerak, memberikan solusi jangkauan jarak jauh untuk kendaraan listrik yang menempuh perjalanan lebih jauh.
  • Deteksi cuaca
    Jaringan sensor yang terintegrasi AI mendeteksi kondisi cuaca yang berdampak pada keselamatan jalan. Sistem Informasi Cuaca Jalan (RWIS) yang digunakan saat ini terbatas karena hanya mengumpulkan data dari sejumlah kecil stasiun cuaca. Jaringan masa depan yang lebih besar dapat menggunakan stasiun cuaca otomatis untuk mengumpulkan data atmosfer dan cuaca dan langsung mengunggahnya ke cloud. Cat yang peka terhadap suhu dinamis dapat digunakan untuk menonjolkan kondisi jalan raya yang tidak terlihat seperti es hitam.
  • Deteksi lalu lintas
    Data yang membantu wisatawan merencanakan rute mereka. Sensor yang melapisi jalan raya memantau arus lalu lintas dan beban berat, memperingatkan pengemudi tentang kemacetan lalu lintas, dan secara otomatis memberi tahu pihak berwenang tentang kecelakaan. Kabel serat optik yang tertanam di jalan mendeteksi keausan, dan komunikasi antara kendaraan dan jalan dapat meningkatkan manajemen lalu lintas. Misalnya, teknologi aliran cepat menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk mengelola lampu lalu lintas, yang saling merespons dan terhadap mobil. Sistem tradisional telah diprogram sebelumnya untuk mengoptimalkan aliran di sekitar waktu perjalanan puncak, teknologi baru mampu memproses dan mengoptimalkan aliran secara real time.

Mengadopsi Smart Road Technology
Banyak pemerintah dan otoritas transportasi memahami nilai teknologi jalan raya yang cerdas. Namun, mengembangkan infrastruktur kota pintar dalam skala besar bisa mahal dan rumit. Para pemimpin dapat memecah proyek jalan pintar menjadi beberapa fase, dimulai dengan investasi rendah, inisiatif berskala sempit yang dapat memberikan nilai awal, menyiapkan panggung untuk upaya investasi tinggi dan berskala besar.

Pada masa awal mobilitas bertenaga motor, tersedia mobil, tetapi tidak ada infrastruktur jalan yang sesuai; mobil pribadi pertama hampir tidak lebih efektif daripada kereta kuda. Lambat laun, pihak berwenang menyadari bahwa hanya investasi besar dalam infrastruktur jalan yang akan membantu penduduk memperoleh manfaat dari teknologi transportasi baru.

Demikian pula, pemerintah saat ini dan otoritas transportasi perkotaan mulai menghargai pentingnya jalan pintar sebagai platform penting untuk inovasi mobilitas. Jalan pintar akan memberi daya pada mobil yang lebih pintar, memberdayakan pengemudi, dan memberi pemerintah visibilitas dan kontrol yang belum pernah terjadi sebelumnya atas tatanan hidup lalu lintas berbasis motor.