limbah pertambangan

Menurut International Council on Mining and Metals (ICMM), limbah pertambangan yang tidak dikelola dengan baik menyumbang sekitar 10% dari semua pencemaran logam berat di lingkungan global. Oleh karena itu, pengelolaan limbah pertambangan adalah hal yang wajib bagi perusahaan. Bagaimana caranya? Simak penjelasan lengkap pentingnya limbah pertambangan berikut!

   Rangkuman

  • Limbah pertambangan adalah sisa-sisa material yang dihasilkan dari proses penambangan dan pengolahan mineral.
  • Jenis limbah pertambangan diantaranya adalah limbah  tailing, limbah udara, limbah air asam tambang, dan limbah logam berat.
  • Limbah pertambangan dapat menyebabkan dampak seperti pencemaran air dan udara serta degradasi tanah
  • Beberapa teknologi IoT seperti pemantauan kualitas air, pemantauan kualitas udara, serta manajemen tailing dapat mengatasinya.

 

Apa itu Limbah Pertambangan?

Limbah pertambangan adalah sisa-sisa material yang dihasilkan dari proses penambangan dan pengolahan mineral. Limbah ini dapat berupa material padat, cair, atau gas yang tidak lagi memiliki nilai ekonomis. Limbah pertambangan sering mengandung bahan kimia beracun seperti logam berat (merkuri, arsenik, timbal, kadmium) yang dapat mencemari sumber air tanah dan permukaan.

Debu dari limbah pertambangan, termasuk tailings yang kering, dapat terbang ke udara dan menyebabkan polusi udara. Inhalasi debu yang mengandung logam berat dan bahan kimia berbahaya dapat menyebabkan masalah kesehatan pernapasan. Salah satunya adalah Arsenik, yang sering ditemukan dalam tailings dari penambangan emas dan tembaga, dapat menyebabkan keracunan dan kanker.

Jenis Limbah Pertambangan

limbah pertambanganLimbah pertambangan merupakan salah satu tantangan utama yang dihadapi oleh industri tambang di seluruh dunia. Jenis limbah yang dihasilkan dari kegiatan penambangan sangat beragam dan memiliki dampak yang signifikan terhadap lingkungan. Berikut ini adalah beragam jenis limbah yang perlu Anda simak!

1. Limbah Tailing

Tailings adalah sisa material yang tersisa setelah proses ekstraksi mineral dari biji. Tailings biasanya berbentuk lumpur atau suspensi yang mengandung partikel halus dari batuan yang telah digiling dan air yang digunakan dalam proses pengolahan.  Dalam limbah pertambangan ini, terdapat logam berat seperti arsenik, merkuri, timbal, dan kadmium.  Merkuri misalnya digunakan dalam proses amalgamasi emas dan sangat beracun. 

2. Limbah Udara

Limbah pertambangan udara dalam pertambangan merujuk pada berbagai polutan yang dilepaskan ke atmosfer selama operasi penambangan dan pengolahan mineral. Kandungan di dalam limbah udara adalah seperti SO2 dan NOx. Emisi SO2 dan NOx dapat bereaksi di atmosfer membentuk asam sulfat dan asam nitrat, yang kemudian jatuh sebagai hujan asam. Hujan asam merusak vegetasi, tanah, dan perairan.

3. Pencemaran Air Asam Tambang

Pencemaran air asam tambang, atau acid mine drainage (AMD) adalah fenomena lingkungan yang terjadi ketika batuan yang mengandung mineral sulfida, seperti pirit (FeS2), terpapar udara dan air. Reaksi kimia yang terjadi menghasilkan asam sulfat (H2SO4), yang menyebabkan air tambang menjadi sangat asam. Air asam ini dapat melarutkan logam berat dari batuan, menyebabkan kontaminasi serius pada sumber air di sekitarnya.

4. Pencemaran Logam Berat

Pencemaran logam berat dalam limbah pertambangan terjadi ketika logam-logam beracun yang terdapat dalam bijih tambang terlepas ke lingkungan. Logam berat ini dapat mencemari tanah, air, dan udara, menyebabkan dampak negatif yang signifikan terhadap lingkungan dan kesehatan manusia.

Dampak Limbah Pertambangan

limbah pertambanganLimbah pertambangan memiliki dampak yang luas dan berbahaya terhadap lingkungan dan masyarakat. Limbah ini dapat mencemari air tanah dan sungai, menyebabkan kerusakan ekosistem, Hal ini menjadi perhatian serius mengingat pertambangan yang tidak mementingkan keberlanjutan akan sangat mengancam. Berikut ini adalah penjelasan lengkap dampak limbah pertambangan!

1. Pencemaran Air

Pencemaran air terjadi ketika bahan kimia beracun, logam berat, dan sedimen dari aktivitas penambangan masuk ke dalam sistem air. Saat batuan ini terpapar udara dan air, terutama yang mengandung sulfida seperti pirit, reaksi kimia menghasilkan asam sulfat yang sangat berbahaya. Asam ini dikenal sebagai air asam tambang (acid mine drainage) yang dapat melarutkan logam berat seperti arsenik, merkuri, timbal, dan kadmium dari batuan.

2. Degradasi Tanah

Degradasi tanah terjadi ketika aktivitas penambangan merusak struktur dan kesuburan tanah. Salah satu contoh nyata dari degradasi tanah akibat limbah pertambangan terjadi di Kalimantan, Indonesia, di mana penambangan batu bara telah menyebabkan kerusakan luas pada tanah pertanian dan hutan. Tanah yang terdegradasi kehilangan kesuburannya, mengakibatkan penurunan hasil panen dan hilangnya mata pencaharian bagi banyak petani.

3. Pencemaran udara

Pencemaran udara tambang dimulai dengan penggalian, penghancuran, dan pengangkutan material tambang yang mengangkat partikel halus (PM10 dan PM2.5) ke udara. Selain itu, penggunaan bahan peledak dalam penambangan menghasilkan emisi gas beracun seperti sulfur dioksida (SO2), nitrogen oksida (NOx), dan karbon monoksida (CO), yang berkontribusi pada pencemaran udara dan pembentukan hujan asam.

Cara Mengolah Limbah Pertambangan dengan IoT

limbah pertambanganMelalui teknologi IoT, seperti smart mining, limbah pertambangan dapat dipantau dan diolah secara lebih efisien dan efektif. Sensor IoT yang terhubung dapat mendeteksi perubahan kondisi lingkungan secara real-time sehingga memastikan pertambangan berkelanjutan. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai upaya pengelolaan limbah dengan IoT yang perlu Anda simak!

1. Pemantauan kualitas air

Pemantauan kualitas air merupakan salah satu cara efektif untuk mengelola limbah pertambangan. Sensor IoT ditempatkan di berbagai lokasi di sekitar area tambang, untuk mendeteksi berbagai parameter kualitas air seperti pH, suhu, konduktivitas, oksigen terlarut, dan konsentrasi logam berat. Data ini kemudian dianalisis platform IoT untuk dideteksi  anomali atau perubahan dalam kualitas air yang mungkin menunjukkan adanya kontaminasi.

2. Pemantauan kualitas udara

Pemantauan kualitas udara membantu dalam mendeteksi dan mengurangi polusi udara yang dihasilkan dari limbah pertambangan, seperti partikel debu dan emisi gas beracun. Di Kanada, tambang nikel  menggunakan sensor IoT untuk memantau emisi gas beracun seperti SO2 dan NOx. Data real-time dari sensor ini membantu operator tambang mengoptimalkan proses pengolahan untuk mengurangi emisi.

3. Manajemen tailings

Manajemen tailings dengan IoT membantu dalam pemantauan kondisi limbah pertambangan secara real-time, mendeteksi potensi bahaya, dan mengoptimalkan proses pengelolaan tailings. Salah satu contoh implementasinya adalah tambang bijih besi di Australia telah mengimplementasikan sistem IoT untuk memantau tailings. Sensor IoT dipasang di berbagai titik di sekitar kolam tailings untuk mengukur tekanan dan perubahan pH.

Solusi Monitoring Limbah Pertambangan dengan Synapsis

limbah pertambangan Apakah Anda mencari cara efektif untuk mengawasi dan mengelola limbah pertambangan Anda? Synapsis memiliki jawabannya dengan Mining Eyes.  Solusi monitoring canggih ini dirancang khusus untuk kebutuhan industri tambang. Mining Eyes menggunakan teknologi CONNEX yang memungkinkan pemantauan real-time di lokasi yang paling sulit dijangkau sekalipun.

Dengan CCTV portabel dan tower teleskopik, serta panel surya yang handal, sistem ini tidak hanya fleksibel tetapi juga ramah lingkungan. Bayangkan kemampuan untuk mengawasi suhu, cuaca, dan kualitas air secara langsung melalui dashboard intuitif kami.  Pilih solusi IoT terbaik pengawasan limbah yang cerdas dan komprehensif karena masa depan pertambangan yang berkelanjutan dimulai dari Synapsis.

Kesimpulan

Limbah pertambangan adalah sisa-sisa material yang dihasilkan dari proses penambangan dan pengolahan mineral. Limbah ini dapat berupa material padat, cair, atau gas yang tidak lagi memiliki nilai ekonomis. Beberapa jenis limbah pertambangan diantaranya adalah limbah  tailing, limbah udara, limbah air asam tambang, dan limbah logam berat. Hal ini menyebabkan dampak seperti pencemaran air dan udara serta degradasi tanah.

Upaya terbaik untuk mengelola limbah pertambangan adalah dengan teknologi IoT. Beberapa teknologi IoT seperti pemantauan kualitas air, pemantauan kualitas udara, serta manajemen tailing. Untuk solusi IoT terbaik adalah menggunakan Synapsis sebagai penyedia IoT terkemuka. Segera konsultasikan kebutuhan Anda bersama kami dan raih pertambangan impian Anda.

Asyraf AdhikaAuthor posts

Avatar for Asyraf Adhika

A talented SEO content writer with nearly a year of experience, I have carved out a niche in the bustling world of technology and business digitalization through IoT, ERP, and many more