downtime data center

Downtime data center sama halnya dengan kondisi toko ramai yang ditutup secara tiba-tiba. Menurut Ponemon Institute, kerugian finansial akibat permasalahan ini diperkirakan mencapai US$740.357 per kejadian, dengan penyebab utama meliputi kegagalan UPS (25%), serangan siber (22%), dan kesalahan manusia (22%). Lalu, apa sebenarnya bahasa lain dari downtime ini? Simak penjelasannya berikut!

Apa itu Downtime Data Center?

Downtime data center merupakan periode di mana sistem atau layanan data center tidak tersedia atau tidak beroperasi dengan normal. Kondisi ini bisa terjadi karena berbagai faktor, mulai dari masalah teknis, kesalahan manusia, hingga bencana alam. Selama periode downtime, data dan aplikasi yang berjalan pada data center tersebut tidak dapat diakses sehingga akan berpotensi menimbulkan kerugian besar bagi bisnis atau organisasi.

Dampak dari downtime ini tidak hanya berpengaruh pada kerugian finansial, tetapi juga reputasi dan kepercayaan pelanggan. Dalam era digital saat ini, ketersediaan layanan yang konsisten menjadi salah satu kunci keberhasilan bisnis. Oleh karena itu, mengelola risiko downtime menjadi prioritas utama bagi pengelola data center. Strategi yang tepat dalam pencegahan dan pemulihan dapat mengurangi dampak negatif dari downtime.

Apa Dampak Downtime Data Center

downtime data centerDowntime pada data center bukanlah masalah kecil. Setiap detik dari downtime bisa berarti kerugian yang signifikan bagi sebuah organisasi. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai dampak dari downtime data center yang perlu Anda simak!

1. Gangguan operasional

Downtime data center sering kali menyebabkan gangguan operasional yang besar. Ketika sistem tidak dapat diakses, proses bisnis menjadi terhenti sehingga menghambat produktivitas. Dalam beberapa kasus, hal ini juga dapat menyebabkan ketidakpuasan dan potensi kehilangan bisnis. Efek domino dari gangguan operasional ini bisa berdampak jauh melebihi waktu downtime itu sendiri.

2. Kerugian finansial

Dampak finansial dari downtime data center bisa sangat besar, tergantung pada durasi dan timing dari gangguan tersebut. Perusahaan dapat mengalami kerugian penjualan dan biaya tambahan untuk pemulihan sistem. Studi menunjukkan bahwa rata-rata biaya downtime untuk perusahaan besar bisa mencapai ribuan dolar per menit. Lebih jauh lagi, kerugian tidak hanya bersifat langsung tetapi juga tidak langsung.

3. Kehilangan data penting

Salah satu risiko terbesar dari downtime adalah potensi kehilangan data penting. Data yang hilang atau rusak selama gangguan bisa mustahil untuk dipulihkan. Ini mencakup data pelanggan, informasi keuangan, dan aset intelektual yang bernilai. Kehilangan data bisa mengakibatkan kerugian langsung dan berdampak pada kemampuan perusahaan untuk beroperasi secara efektif jangka panjang.

4. Kerusakan reputasi bisnis

Dampak dari downtime data center terhadap reputasi bisnis mungkin merupakan salah satu konsekuensi paling merusak. Di era digital ini, pelanggan mengharapkan ketersediaan layanan 24/7. Ketidakmampuan untuk memenuhi ekspektasi ini bisa mengakibatkan kehilangan kepercayaan pelanggan dan citra negatif di mata publik. Kerusakan reputasi bisa mempengaruhi loyalitas pelanggan dan mengakibatkan kerugian jangka panjang bagi bisnis.

Bagaimana Cara Mencegah Downtime Data Center

downtime data centerDengan semakin banyaknya bisnis yang bergantung pada data, menjaga data center tetap beroperasi menjadi prioritas utama. Downtime  berpotensi menghambat operasi bisnis dan menyebabkan kerugian finansial. Berikut ini beberapa langkah proaktif yang harus diambil untuk mengamankan data center.

1. Memastikan redudansi sistem

Dengan membangun sistem ganda atau bahkan lebih, organisasi dapat memastikan bahwa jika satu sistem mengalami kegagalan, sistem lain dapat  menjadi backup. Ini melibatkan duplikasi kritis komponen seperti server, penyimpanan data, dan jalur konektivitas. Redundansi yang terencana dengan baik memungkinkan proses pemulihan dengan cepat.

2. Penggunaan baterai lithium ion

Baterai lithium ion menawarkan solusi yang lebih andal dan tahan lama untuk UPS (Uninterruptible Power Supplies) dibandingkan dengan baterai tradisional. Baterai ini  memiliki umur operasional yang lebih panjang dan footprint yang lebih kecil. Integrasi baterai lithium ion dalam sistem UPS memastikan bahwa data center dapat terus beroperasi bahkan ketika terjadi pemadaman listrik.

3. Monitoring data center

Monitoring data center yang efektif dan real-time terhadap infrastruktur data center dapat membantu mengidentifikasi dan mengatasi masalah sebelum downtime. Ini termasuk pemantauan suhu, kelembaban, aliran udara, dan konsumsi daya, serta kinerja perangkat keras dan perangkat lunak. Sistem monitoring yang canggih menggunakan algoritma prediktif untuk mendeteksi pola yang tidak normal, memungkinkan  pencegana proaktif.

4. Melakukan pemeliharaan berkala

Pemeliharaan berkala adalah unsur penting dalam strategi pencegahan downtime. Dengan menjadwalkan dan melaksanakan pemeliharaan rutin, organisasi dapat memastikan bahwa perangkat keras dan perangkat lunak bekerja pada kondisi optimal.Pemeliharaan yang terjadwal dan sistematis mengurangi risiko kegagalan sehingga memperpanjang umur peralatan.

Kesimpulan

Downtime data center merupakan isu kritis yang dapat berdampak signifikan terhadap operasional, finansial, integritas data, dan reputasi bisnis. Kehadiran dan kesiapan dalam menghadapi potensi downtime menjadi aspek penting dalam strategi manajemen data center modern. Dengan memahami penyebab dan dampak dari downtime, organisasi dapat mengembangkan strategi komprehensif untuk mencegahnya. 

Langkah-langkah seperti memastikan redundansi sistem, mengintegrasikan baterai lithium ion untuk UPS, melakukan monitoring yang efektif, dan menjalankan pemeliharaan berkala, semua bertujuan untuk meminimalisir risiko downtime. Kemampuan untuk mengelola risiko dan memulihkan diri dari downtime menjadi kunci utama dalam mempertahankan keunggulan kompetitif dan memastikan kepuasan pelanggan.

Asyraf AdhikaAuthor posts

Avatar for Asyraf Adhika

A talented SEO content writer with nearly a year of experience, I have carved out a niche in the bustling world of technology and business digitalization through IoT, ERP, and many more