Arsitektur Data Center

Merancang arsitektur data center yang efisien memerlukan pendekatan holistik yang mencakup optimalisasi penggunaan ruang, manajemen daya, serta pendinginan.  Dengan mengikuti tips-tips yang relevan, bisnis dapat membangun data center yang tidak hanya handal tetapi juga hemat energi dan berkelanjutan. Apa saja? Simak penjelasan mengenai tips desain arsitektur data center berikut ini!

Apa itu Arsitektur Data Center

Arsitektur data center adalah desain komprehensif yang mencakup pengaturan fisik dan dari perangkat keras, perangkat lunak, serta infrastruktur pendukung di sebuah data center. Ini meliputi penempatan server, sistem penyimpanan, jaringan, serta sistem pendingin dan catu daya. Tujuan utamanya adalah memastikan operasi yang efisien sehingga memberikan keamanan data dan skalabilitas yang mudah. 

Arsitektur yang baik memungkinkan data center untuk beroperasi dengan minimal downtime. Hal ini dengan cara mengoptimalkan penggunaan energi dan memungkinkan pertumbuhan yang mudah tanpa gangguan signifikan. Tren terbaru seperti Hyperconverged Infrastructure (HCI), Edge Computing, dan penggunaan AI untuk otomatisasi operasional semakin memperkuat pentingnya arsitektur data center yang baik.

Evolusi Arsitektur Data Center

Arsitektur Data CenterArsitektur data center telah mengalami evolusi arsitektur yang signifikan untuk memenuhi kebutuhan teknologi yang terus berkembang. Sejak tahun 1960-an hingga kini, arsitektur data center sudah mengintegrasikan teknologi-teknologi lain seperti AI dan cloud computing. Bagaimana evolusi perkembangan arsitektur data center? Simak penjelasannya berikut ini!

a. Era Mainframe (1960-an – 1970-an)

Pada era ini, data center didominasi oleh komputer mainframe besar yang ditempatkan di ruangan khusus. Mainframe ini beguna untuk pemrosesan data skala besar. Sistem ini sangat terpusat dan mahal, serta memerlukan pengelolaan yang kompleks. Mainframe seperti IBM System/360 adalah contoh terkenal dari teknologi ini.

b. Era Client-Server (1980-an – 1990-an)

Transisi dari mainframe ke model client-server terjadi karena munculnya komputer pribadi (PC). Dalam model ini, aplikasi dibagi antara server yang kuat dan komputer klien yang lebih kecil. Server menyediakan sumber daya seperti penyimpanan dan pemrosesan, sementara klien menjalankan aplikasi dan antarmuka pengguna. Arsitektur ini memungkinkan desentralisasi pemrosesan data, meningkatkan efisiensi dan fleksibilitas.

c. Virtualisasi (2000-an)

Virtualisasi memungkinkan satu server fisik untuk menjalankan beberapa mesin virtual (VM). Ini berarti sumber daya perangkat keras dapat digunakan lebih efisien karena setiap VM dapat menjalankan operasi yang berbeda secara bersamaan. Teknologi seperti VMware dan Hyper-V sangat populer untuk memungkinkan perusahaan mengurangi jumlah server fisik dan biaya, seperti listrik dan pendinginan.

d. Cloud Computing (2010-an)

Cloud computing memperkenalkan model baru di mana sumber daya komputasi disediakan sebagai layanan melalui internet. Penyedia cloud seperti Amazon Web Services (AWS), Microsoft Azure, dan Google Cloud Platform menawarkan infrastruktur (IaaS), platform (PaaS), dan perangkat lunak (SaaS) sebagai layanan. Ini memungkinkan perusahaan untuk menyewa sumber daya sesuai kebutuhan.

e. Hyper Converged Infrastructure (HCI)

HCI mengintegrasikan komputasi, penyimpanan, dan jaringan ke dalam satu sistem yang dikelola secara terpusat. Solusi ini mengurangi kompleksitas pengelolaan data center dan meningkatkan skalabilitas. Dengan HCI, perusahaan dapat dengan mudah menambahkan kapasitas baru hanya dengan menambahkan node ke sistem yang ada, membuatnya ideal untuk lingkungan yang tumbuh cepat.

f. Edge Computing dan AI (Saat Ini)

Edge computing menggerakkan pemrosesan data lebih dekat ke sumber data dan meningkatkan kinerja aplikasi real-time seperti IoT. Sementara itu, kecerdasan buatan (AI) digunakan untuk mengoptimalkan pengelolaan data center, dari pemantauan kinerja hingga perencanaan kapasitas. AI dapat membantu mendeteksi masalah sebelum terjadi dan mengotomatiskan tugas rutin, meningkatkan efisiensi operasional.

Desain Arsitektur Data Center yang Efisien

Arsitektur Data CenterDesain arsitektur data center yang efisien memainkan peran penting dalam memastikan operasional yang optimal dan mengurangi pemborosan sumber daya. Dengan penerapan teknologi canggih, data center dapat mencapai performa tinggi sambil menjaga biaya operasional tetap rendah. Simak penjelasan mengenai desain arsitektur data center yang efisien berikut ini!

1. Prinsip desain modular dan skalabilitas

Desain modular memungkinkan data center untuk dibangun dalam unit-unit yang lebih kecil dan dapat diperluas sesuai kebutuhan. Setiap modul adalah bagian independen yang mencakup server, penyimpanan, dan jaringan. Prinsip ini memudahkan perawatan dan pembaruan tanpa mengganggu seluruh sistem. Dalam arsitektur data center, skalabilitas dicapai melalui penggunaan teknologi virtualisasi dan infrastruktur hyperconverged (HCI).

2. Penggunaan ruang dan pengaturan kabel yang efisien

Optimalisasi penggunaan ruang di data center sangat penting untuk efisiensi operasional. Rak server diatur dengan jarak yang cukup untuk aliran udara yang optimal. Sedangkan, manajemen kabel yang efisien mengurangi hambatan aliran udara dan memudahkan identifikasi serta pemeliharaan. Penggunaan tray kabel, label yang jelas, dan jalur kabel yang terstruktur membantu menjaga kebersihan dan keteraturan. 

3. Pemanfaatan teknologi green data center untuk efisiensi energi

Teknologi green data center mengintegrasikan sumber daya energi terbarukan seperti tenaga surya, angin, dan hidro untuk mengurangi ketergantungan pada energi fosil. Green data center menggunakan sistem pendinginan yang lebih efisien seperti pendinginan adiabatik dan pendinginan evaporatifl. Selain itu, pemanfaatan air dingin dari sumber alami atau pendinginan malam hari juga dapat mengurangi konsumsi energi.

Jenis-jenis Arsitektur Data Center

Arsitektur Data Center

Data center modern hadir dalam berbagai arsitektur yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan operasional yang berbeda. Setiap jenis arsitektur memiliki keunggulan dan kegunaan spesifik, yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan bisnis dari berbagai skala. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai jenis-jenis arsitektur data center yang perlu Anda simak!

1. Arsitektur Tiered

Arsitektur tiered adalah klasifikasi data center berdasarkan tingkat keandalan dan ketersediaan infrastruktur. Standar ini ditetapkan oleh Uptime Institute dan mencakup empat tingkatan (Tier I hingga Tier IV). Tiap tier memiliki kegunaan yang berebda pada tiap ukruan bisnis. Arsitektur tiered lebih cocok digunakan untuk menentukan tingkat keandalan yang dibutuhkan oleh bisnis berdasarkan toleransi downtime mereka.

2. Arsitektur Modular

Arsitektur modular dalam data center adalah pendekatan desain yang memungkinkan penambahan atau pengurangan komponen data center (seperti server, penyimpanan, dan sistem pendingin) dalam unit-unit kecil atau modul yang terpisah. Arsitektur modular sangat cocok untuk bisnis yang membutuhkan fleksibilitas tinggi dan kemampuan untuk menyesuaikan kapasitas infrastruktur dengan cepat sesuai.

3. Arsitektur Colocation

Arsitektur colocation (colocation data center) adalah model di mana perusahaan menyewa ruang di pusat data pihak ketiga untuk menempatkan peralatan server dan infrastruktur jaringan mereka. Jenis ini memiliki kelebihan karena biayanya yang lebih rendah. Arsitektur colocation cocok untuk perusahaan yang ingin mengurangi biaya operasional dan investasi awal dalam membangun data center sendiri.

4. Arsitektur Hyperscale

Arsitektur hyperscale adalah desain data center yang mendukung peningkatan kapasitas dan performa secara besar-besaran dengan menambah komponen data center dan infrastruktur secara efisien. Arsitektur hyperscale sangat cocok untuk perusahaan yang membutuhkan kapasitas komputasi dan penyimpanan yang sangat besar. Beberapa diantaranya adalah layanan cloud, platform media sosial, dan e-commerce besar.

5. Arsitektur Cloud

Arsitektur cloud adalah model penyediaan sumber daya komputasi melalui internet. Ini memungkinkan akses fleksibel dan on-demand ke sumber daya seperti server, penyimpanan, jaringan, dan aplikasi tanpa perlu investasi besar dalam infrastruktur fisik. Arsitektur cloud sangat cocok untuk perusahaan yang membutuhkan fleksibilitas tinggi dan efisiensi biaya, seperti startup, bisnis kecil dan menengah

Solusi Monitoring Data Center Terbaik

arsitektur data centerSynapsis adalah solusi monitoring data center terbaik yang cocok untuk bisnis dari segala ukuran. Dengan implementasi end-to-end tercepat di pasar, Synapsis memastikan proses pemasangan dan operasionalisasi berjalan lancar tanpa memakan waktu lama. Produk unggulan ini menawarkan pemantauan lingkungan server yang komprehensif, termasuk pengelolaan daya, suhu, dan kelembaban. 

Solusi Synapsis memungkinkan bisnis Anda untuk mengatasi tantangan seperti pertumbuhan log file yang tidak terkendali, penggunaan memori yang berlebihan, dan fluktuasi daya. Untuk industri yang membutuhkan uptime tinggi, Synapsis menyediakan pemantauan real-time dan notifikasi melalui berbagai platform seperti Telegram, WhatsApp, dan email. Hal ini memungkinkan tim Anda untuk segera merespon setiap insiden. Konsultasikan kebutuhan Anda bersama Synapsis disini!

Asyraf AdhikaAuthor posts

Avatar for Asyraf Adhika

A talented SEO content writer with nearly a year of experience, I have carved out a niche in the bustling world of technology and business digitalization through IoT, ERP, and many more